Senin, 01 Juli 2013

Semarang-in-History : I Meet Om Jon and Some Nice People

Bonjour... Gue balik lagi buat share cerita tentang apa aja di "S-E-M-A-R-A-N-G".

De voyager en Java, nous avons rencontré beaucoup de bonnes personnes. En Surabaya il M. Hadi, Topak père, le père de Heru, le père de Firman, et bien plus encore. Bang on y Confrérie de Semarang, Ali Mang, Mang Diman, oncle Jon, et bien plus encore. Ces gens qui aiment partager la bonne, même pour la première fois qu'ils se rencontraient.

Sekarang kan udah keren-kerennya Paris (palagi di kalangan cewek), jadi pembukanya gue coba aja pake bahasa perancis. Biar cewek-cewek yang kebelet bin kepelet pada kelelep liat gue yang semakin kerep (baca : keren #maksa) pake bahasa perancis. Buat yang bingung nih aslinya.

translete: (using google translate)
Selama perjalanan di jawa, kami bertemu banyak sekali manusia baik. Di surabaya ada Bapak Hadi, bapak Topak, bapak Heru, bapak Firman, dan masih banyak lagi. Di Semarang ada Bang Ikhwan, Mang Ali, Mang Diman, Om Jon, dan masih banyak lagi. Mereka orang yang suka berbagi kebaikan, bahkan untuk orang yang pertama kali mereka kenal. Salute... étonné...

Pokok e gue respect dah selama di Jawa kami bertemu dengan orang yang baik. Padahal kami baru pertama kali ketemu loh. Sebagai contoh buat Bapak Hadi yang dengan sabar mengatasi masalah kami di Bandara. Bicara dengan tulus dan Santun. Keluar dari Bandara ada Pak Topak (Supir dari Kak Ica) dan Pak Heru (Bawahan bos keponakan bu Guru). Mereka dengan hati yang senang membawa kami keliling Surabaya sejenak hingga akhirnya ketemu dengan Mas Firman di Travel (Travelnya mas Firman namanya "Trans Jaya"). Savory....

Mas Firman itu orang yang baik banget. Boleh dikata beliau menikmati pekerjaannya dan mensyukuri apa adanya. Bahkan kami sering salah tunjuk jalan dan beliau tidak marah dan tetap tersenyum. Beliau mengemudikan mobilmya dengan gemulai tanpa beban. Pulang dari semarang pun masih di Back Up sama dia, walaupun ujungnya bukan pake jasa Mas Firman. Sebelum sampai di Bandara Juanda, beliau juga sempat telepon dulu nanyain kabar dan tempat kita pada saat itu. Incroyable...



Gue nggak peduli si Mas Firman jaga citra perusahaan atau udah dari si masnya sendiri. Tapi apapun itu, gue percaya kalau mas firman itu orang baik baik, mulai dari cara bicara, cara berpalaian, sopan santun, sampai sikapnya. Jadi buat temen-temen yang mau ke Surabaya atau Semarang bisa kontak Mas Firman langsung. Untuk layanan memuaskan di 081578787857 (nomor Official Mas Firman), langsung contact dia, nggak usah lewat Travelnya. Entar supirnya beda :) Jadi promosi deh... Lanjut cerita inti di Semarang

Jreng Jreng Jgrenggg!!! Semarang Move-On!!

Di semarang itu, orangnya kece kece abizz.. Di tempat gue disemarang, berkumpul orang-orang baik dari seluruh Indonesia. Yug lebayyy.... Sebut aja Bang Ikhwan dari Jepara, merupakan tetangga multi talent yang baiknya bejibun. Di lain tempat ada mang Diman dan mang Ali dari Bandung yang cerianya OverDosis dan setia ngajarin main angklung. Tapi guys, ada yang paling absurd menurut gue. Dia itu cowok macho keren yang bernama "Om Jon", gue sih nggak tau asli namanya siapa. Karena gue nggak tau ya gue panggil aja Om Jon. Soalnya di gerobaknya ada tulisan "Om Jon"nya gitu. Dia penjual es Dawet. Fantastique

Om Jon Company

Tuh si Om Jon tuh. Gokil deh orangnya. Banyak alasan gue kenapa mesti Om Jon yang gue bahas habis-habisan. Pertama, dia orang jawa di Semarang yang pertama kali panggil kami (gue dan @planetyar) dengan panggilan "Bang" dari kata "Abang" yang artinya udah agak tua dikit. Soalnya selama disana kami di panggilnya "Dek" dari kata "Adek". Mesti di syukurin tapi tetap aja #jleb nya berasa. Tragique...

Kedua, Dawet Ayu yang pertama kali gue cobain adalah buatan "Om Jon". Sebenarnya sih di Makassar ada banyak penjual gini juga. Tapi entah kenapa males banget beli jajanan ginian di Makassar. Cerita berawal dari ajakan kak tyar di sore hari buat cobain nih Es Dawet. Rasanya mungkin hampir sama dengan "es Cendol" di Makassar. Tapi yang ini kayak culture java abis men, sensasinya beda. Terus es dawet buatan Om Jon ini ada tambahan nangkanya pula. Dan harganya cuman Rp.3000,- . Bonne...

Diatas udah ada tuh foto gue bareng kakak-kakak gue dan pastinya bareng Om Jon. Udah gue perjelas nomor teleponnya. Siapa tau ada dari teman pembaca yang pengen pesan Dawet Om Jon, atau barang kali aja dari teman pembaca ada yang ke pincut sama Om Jon. Kalau gue lihat sih kayaknya Om Jon masih single. Jouez uniquement.. :P

Dari sini gue banyak belajar sob. Setelah ketemu sama mereka ilmu gue tentang hidup bertambah. Otak gue seakan menemukan rumus hidup baru. Mereka semua orang yang menikmati dan bersyukur akan hidup. Mereka bhineka tunggal ika banget. Kami semua dari Sulawesi, tetapi mereka menganggap kami sama dengan mereka yang ada di Jawa. Mereka orang yang menerima apa adanya, menghormati kami apa adanya. Mereka mencoba mengenal dan akrab kepada kami, walaupun kita hanya bertemu sebentar dan entah itu pertama dan terakhir atau mungkin kita bisa bertemu kembali. Gue harap kita bisa ketemu lagi. Itu Rahasia Tuhan. Terima Kasih kepada kalian yang nggak bisa gue ucapin satu persatu. Respect...



sumber gambar:
http://www.alomet.net/?p=1845
http://www.sonofthesouth.net/uncle-sam/respect-people.htm


4 komentar:

Alvidha Septianingrum mengatakan...

yuhuuu~ hidup mas mas Jawa!

Putra Harda Pratama mengatakan...

haha... Mbak2 nya juga kece kece kok :D

sarti amelia mengatakan...

Ke semarangnya dalam rangka apa kak?

Putra Harda Pratama mengatakan...

Lomba PMRnya SMUNEL dek :)